random thoughts of a young man

Senin, 24 Maret 2014

Cara-cara Mendapatkan Ide

17.39.00 Posted by Ikhsan Zarkasi No comments
Halo. Udah H-20 aja nih.
Apa? air? Itu H­2O tau.
Ga lucu? Yaudah. Ini juga masih H-21 kok. Heuheuheuheu.

Langsung aja ya, tanpa basa-basi. Pernah gak kamu ngerasa kalo kamu lagi buntu buat nyari ide? Padahal itu ide lagi dibutuhin banget. Buat tugas kek, apa kek, dsb. Aku sih biasanya dapet ide waktu aku lagi gak butuhin ide itu. Kayak gini.

1.     Waktu Nyetir Motor.

mungkin dengan begitu mereka akan mendapat banyak ide.


Seperti biasa gue berangkat sekolah dengan waktu yang sangat mepet, bahkan tadi pagi gue berangkat jam setengah tujuh dan sekolahku masuknya jam segitu. Iya, akhir-akhir ini gue mesti berangkat telat terus, bangun jam berapapun, etdah. Nah disaat perjalanan sekolah gue selalu dapet ide-ide bagus, entah puisi lah, kata-kata analogi lah dll. Contoh nih ide yang gue dapet tadi pagi waktu liat orang jualan piring.

"Kalo di analogikan sih, ini udah kayak piring pecah. Udah gak bisa dipakai lagi. Dan aku harus nyari piring baru."

2.     Waktu Ngelamun.
 
and i'm just sitting here, thinking about something, yea thinking about you
Yeah, ngelamun itu salah sumber ide yang paling banyak kontribusinya. Gue sering ngelamun, *bukan ngelamun jorok tentunya. Dan mendapat ide, banyak hasil karya gambar gue yang berasal dari hasil-hasil ngelamun. Tapi sekarang ngelamun malah banyak bikin galau :x


3.     Di Kamar Mandi.
 
ini mah jamban............
Tempat sakral bagi para jones ini banyak sekali menyimpan misteri, kenapa aku selalu banyak mendapat ide, sebenarnya sih poin ini masih nyambung dengan poin ke 1 dan 2. Gue mandi mungkin gak sampe 10 menit, tapi gue lebih banyak ngelamun waktu duduk di kloset, memikirkan ide-ide yang belum pernah terpikirkan, ya sama aja ngelamun sih. Dan ngelamun di kamar mandi ini yang ngebuat gue telat berangkat sekolah….


4.     Galau.



i want you.... i need you.... i love you....
Banyak yang bilang, galau itu sumber inspirasi, banyak yang bilang......... 

"Adele galau, bikin lagu kaya raya. Kahlil Gibran galau, bikin puisi jadi legenda. Elo galau di Socmed? Hidup Loe MENGENASKAN, gada yg peduli."

Kalau menurut @negativisme sih gitu. Dari pada di socmed mending bikin karya. Mau puisi, lagu itu up to you.

Yah mungkin itu aja yang bisa gue sampein. Jujur, gue mulai kehabisan ide. *brb manasin motor.*

Bye~

Sumber gambar:
Poin 1 -> sini
Poin 2 -> sini
Poin 3 -> sini
Poin 4 -> sini

Minggu, 23 Februari 2014

Ngidol.

11.59.00 Posted by Ikhsan Zarkasi 1 comment
ngidolcat sodara jauhnya nyancat

Selamat pagi!

Hari yang cerah ya! Btw gue tadi lihat tv, biasa.. cuma nyari iklan doang buat nemenin makan. Acara jaman sekarang ga ada yang bagus sih. Dan seketika waktu nyari iklan gue kepencet RCTI dan munculah sesosok makhluk alay berjoget lalala yeyeye. Ya mereka diduga pengungsi dari planet namek karena serangan Frieza.

Udahan dah intermezzonya.

Btw kalo lihat acara lalalayeyeye gue jadi inget lebih dari hampir 2 tahun lalu. Dimana gue selalu nungguin sambil ngiler segmen dimana ada idol-idol lokal tampil. Yah, dulu gue emang suka idol lokal sampe ngumpulin duit buat ke jakarta. Tapi niatan itu gue urungin karena gue denger lagu-lagu dari sister grupnya dan gue pun berenti ngidol lokal. Dan beralih ke sister grupnya itu.

nih sister grupnya

Gue gak punya oshi karena yang gue anggep oshimen udah grad waktu gue pertama kali kenal idol.
nih orangnya
Ya Atsuko Maeda atau biasa dipanggil Acchan. Dia grad agustus 2012, Gue telat.

Hari demi hari gue lewati dengan ngidol. Gue ngidol dengan Tim WiFi. Dulu waktu libur sekolah kita mesti ngumpul untuk ngidol. Entah itu lihat MV, Konser, Drama dan lain-lain. Emang dasar jomblo ya gitu.

Gue pertama di kenalin idol oleh anggota Tim WiFi yang lain, Alip. Dia pertama kali ngidol saat JKT48 belum debut. Iya, anti mainstream. Tapi sekarang dia udah pensiun dengan menghapus seluruh 48 stuffnya.(wow)

Dan anggota yang lain, sebut saja Tom. Dia orang yang paling niat ngidol diantara kita bertiga, dia udah pernah ke theater, punya bejibun potopek, entah buat dijual lagi atau buat kolpri, dan juga jadi admin fanbase.

Tapi sekarang ya gitu. Dia kayaknya udah hilang minat, dan beralih ke wotagei. Gatau wotagei? itu loh sejenis dance/gerakan yang digunakan pake lightstick (bener gak sih? gugling aja deh ya!). Tapi kabarnya setelah UNAS dia akan ke theater lagi.

Gue berenti ngidol sekitar bulan oktober 2013. Udah mulai bosan, member lama banyak yang grad. dan lagunya gak se catchy yang dulu IMHO.

Ngidol gak selamanya buruk sih, kamu bisa menghilangkan kegalaluanmu dengan itu (beneran, gue berenti ngidol langsung rentan.. rentan galau) palingan galau kalo oshimen grad.

Dan apa yang terjadi setelah gue berenti ngidol? Dua postingan sebelum ini udah ngejawab semuanya.


Boku ni Dekiru Koto

10.13.00 Posted by Ikhsan Zarkasi , No comments
Menjadi orang yang sulit jatuh cinta itu emang menyebalkan, karena sekali lo nemuin orang yang lo suka lo gak bisa berenti , dan saat lo berusaha ngelupainnya, itu pun juga susah.  Gue salah satunya, orang menyebalkan kayak gue ini bisa juga suka sama orang, but she’s throw it all away.

“Why she had to go I don’t know she wouldn’t said”

Entah gue salah apa, gue emang gak peka, bukannya gak peka, gue emang jarang bisa suka orang, makanya gue jarang bisa nerjemahin kode-kode. Dan malah gue yang lebih sering ngirim kode. Ah, jika saja elu tau siapa yg gue galauin selama ini. Ah, sudahlah. Orang suka juga gak bisa dipaksa.


Sepertinya semua ini telah terlambat, kau sudah pergi dengan membawa seluruh kesedihan hati, dan akhirnya aku menyesali bahwa hati ini telah jatuh. Jatuh ke orang yang salah.

“I don’t give my heart to no one ‘coz I don’t wanna waste my time.”
Beck – Slip Out.

Sudah lama gue dicap sebagai galauers sama temen- temen gue, gue juga gak tau kenapa semua kayak gini. Tapi ya dulu aja hidupku fine-fine aja tuh tanpa orang yang kusuka (pengecualian buat idol dulu :v). Kenapa sekarang enggak?

“I tried to love this loneliness to slip out from lone some holes.”


Entahlah, entah “I tried to love this loneliness” or “I’m tired to love this loneliness”.


Bye.